Kalau Masih Ada Orang Berkerumun Makin Panjang Covid-19 Pasti nggak Selesai-selesai Kakesdam Jaya

Kepala Kesehatan Kodam Jaya (Kakesdam Jaya) Kolonel Ckm dr. Stefanus Dony meminta agar masyarakat mematuhi aturan physical distancing guna memutus rantai penyebaran virus corona. Hal ini diungkapkan Dony menyusul masih banyaknya masyarakat yang berkerumun dan tidak melakukan physical distancing di tengah pandemi Covid 19. Dony mengatakan semua pihak berharap agar pandemi ini cepat selesai. Namun hal itu urung terjadi apabila masyarakat masih berkerumun.

Demi memutus mata rantai penyebaran Covid 19, dia berharap masyarakat melakukan sejumlah hal. Antara lain berperilaku hidup bersih dan sehat dengan minum vitamin dan berolahraga. Selain itu, penting bagi masyarakat untuk menerapkan disiplin kepada diri sendiri, keluarga dan orang lain. "Dalam arti kita memakai masker, ingatkan juga orang lain memakai masker. Kita mengingatkan diri sendiri dan orang lain untuk selalu mencuci tangan sebelum melakukan sesuatu atau memegang muka," kata dia.

Dony juga mengimbau semua pihak untuk tetap berada di rumah (stay at home) apabila keadaan tidak mengharuskan untuk ke luar rumah. Dengan begitu, kata dia, masyarakat akan menghindari kerumunan. Jika ke luar rumah dan menuju kerumunan, bisa jadi kemungkinan tertular virus menjadi besar. Karena tak diketahui ada tidaknya orang yang positif terinfeksi di kerumunan.

"Usahakan juga kalau nggak penting banget kita stay at home. Ini salah satu cara menghindari kontak orang ketemu yang lain. Sehingga kita harapkan nanti Covid 19 ini akan turun untuk bisa selesai," jelasnya. "Kadang orang selalu lupa (untuk tidak ke luar rumah), karena mereka merasa sehat. Justru yang sehat ini kalau positif kan menularkan, jadi kasihan yang lain dan yang lebih tua karena imunnya berbeda. Penting untuk masyarakat menyadari hal ini, tanpa kesadaran dari masyarakat tentu ini nggak akan bisa selesai karena menularkan terus," tandasnya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *