Ini yang Dilakukan Korban Selamat Kapal Titanic Ini Mampu Bertahan 3 Jam di Lautan Beku

Kisah korban selamat Kapal Titanic ini mungkin terbilang unik. Bagaimana tidak, dia mampu bertahan hidup berjam jam di dalam air beku. Charles Joughin bisa dibilang orang terakhir di atas kapal Titanic ketika kapal itu tenggelam ke perairan dingin samudera Atlantik Utara pada 15 April 1912.

Namun entah bagaimana, kepala tukang roti kapal ini bertahan selama berjam jam dalam suhu di bawah nol sampai ia menemukan sekoci. Apa yang membuatnya tetap tenang dan hidup melalui satu bencana terbesar dalam sejarah? Dilahirkan di Birkenhead, Inggris pada 1878, Charles Joughin sudah mengenal kehidupan laut sejak usia dini.

Mengikuti jejak dua saudara lelakinya, yang keduanya bergabung dengan Angkatan Laut Kerajaan, Joughin mulai bekerja di atas kapal pada usia 11. Karier kelautannya akhirnya mengarah ke posisi di RMS Titanic, di mana ia bekerja sebagai kepala tukang roti ketika kapal legendaris itu menabrak gunung es pada malam 14 April 1912. Terbangun dari tidurnya saat tabrakan terjadi, Joughlin mendapati staf kapal panik.

Alih alih panik, ia langsung menyadari apa yang telah terjadi dan bergerak untuk mengendalikan situasi. Hal pertama yang dilakukannya adalah memberi tahu tukang roti di bawah pengawasannya untuk membawa lebih dari 50 roti di atas geladak. Tujuannya untuk memastikan semua orang di sekoci akan memiliki makanan untuk bertahan sampai mereka diselamatkan.

Ketika air sedingin es mengalir ke dalam kapal dan sebagian besar orang dalam keadaan panik, Charles Joughin dengan tenang kembali ke kamarnya dan minum alkohol. Setelah menguatkan semangatnya, ia kemudian pergi ke area sekoci. Tetapi alih alih naik sekoci untuk menyelamatkan diri, dia membantu sekelompok pria dan memaksa wanita dan anak anak naik sekoci.

Padahal saat itu sekoci yang ada di Kapal Titanic telah habis. Setelah menyerah dari sekoci terakhirnya, tukang roti itu kembali ke kamarnya sekali lagi untuk minum alkohol, tampaknya tidak terpengaruh oleh air yang mengisi kabin. Kemudian, dia berjalan ke atas dan mulai melemparkan kursi geladak ke atas kapal, berharap orang orang yang tidak beruntung yang tidak berhasil masuk ke sekoci penyelamat akan dapat berpegangan pada kursi itu dan tetap hidup.

Saat masih berada di Titanic, Joughin mendengar bunyi kapal pecah karena tekanan yang luar biasa, Terlepas dari betapa mengerikannya momen ini bagi semua yang masih berada di kapal, Joughin kemudian menjelaskan baginya, "Tidak ada kejutan besar atau apa pun." Joughin segera berjalan ke buritan kapal dan menempel di pagar.

Pada saat saat terakhir, ketika kapal mulai tenggelam, dia mengencangkan sabuk pengamannya, memindahkan beberapa barang dari sakunya, dan dengan tenang berdiri "bertanya tanya apa yang akan dilakukan selanjutnya ketika dia pergi." Sekitar pukul 02.20, sisa kapal Titanic bergerak vertikal dan jatuh ke kedalaman, dengan Joughin menjadi orang terakhir yang memasuki air Atlantik yang dingin. Bagi sebagian besar orang, memasuki air 2 ° C (28 ° F) langsung menyebabkan kejutan dingin.

Seperti yang diingat oleh perwira kedua Titanic, Charles Lightoller , "Tenggelam di air beku seperti seribu pisau yang didorong ke dalam tubuh seseorang." Faktanya, guncangan langsung dan kepanikan ini sudah cukup untuk menyebabkan banyak orang tenggelam dalam hitungan menit, atau kehilangan begitu banyak panas tubuh sehingga mereka tidak akan bertahan lama. Tapi, ini bukan kasus Joughin.

Joughin bertahan dalam perairan yang dingin dengan tenang. Joughin tetap bertahan selama dua setengah jam yang luar biasa dalam kegelapan yang membeku. Akhirnya, saat sinar matahari pertama muncul, dia bisa melihat sekoci dan berenang ke sana.

Sayangnya, perahu itu memuat sekitar 25 orang dan tidak ada ruang untuk Joughin. Beruntung, beberapa saat kemudian dia melihat sekoci lain yang tidak membawa banyak muatan dan akhirnya Joughin keluar dari air yang sangat dingin. Tidak lama kemudian, para penyintas Titanic diselamatkan oleh RMS Carpathia .

Selain kaki bengkak, tukang roti tidak menunjukkan tanda tanda cedera. Bagi banyak orang, selamat dari kecelakaan kapal yang memakan biaya lebih dari seribu jiwa sudah cukup untuk memastikan mereka tidak pernah naik kapal lagi. Namun itu bukan untuk Charles Joughin; ketika Perang Dunia Pertama terjadi, ia bergabung dengan Angkatan Laut dan bekerja sebagai koki di kapal.

Setelah petualangan yang cukup menegangkan yang dipernah dialami, ia meninggal pada 1956, di usia 78 tahun. Karakternya kemudian digambarkan dalam film 1958 A Night to Remember , film blockbuster Titanic 1997 , satu film paling sukses dari semua waktu, dan acara TV Drunk History. Sampai hari ini, kita tidak tahu persis bagaimana cara yang digunakan Joughin untuk selamat.

Tetapi penjelasan yang paling sederhana adalah fakta dia tidak panik. Alkohol yang mungkin meningkatkan keberaniannya juga membantu, menginspirasi kisah populer dari tukang roti mabuk yang hidup melalui satu bencana paling menakutkan di abad ke 20.

Related Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *