Polisi Tangkap Dokter Diduga Bikin Hasil Rapid Test Palsu & Lecehkan Wanita di Bandara Soetta

Oknum dokter mesum sekaligus pelaku pemerasan dan pemalsuan dokumen rapid test di Bandara Soekarno Hatta berhasil ditangkap polisi di Balige, Kabupaten Toba, Sumatera Utara. Diketahui sebelumnya, oknum tersebut berinisial EF melakukan pelecehan seksual kepada penumpang Bandara Soekarno Hatta, LHI, sekaligus melakukan pemerasan dan pemalsuan dokumen rapid test. Kasus tersebut terlanjur viral di media sosial Twitter setelah LHI menceritakan panjang lebar pengalaman pahitnya di Terminal 3 Bandara Soekarno Hatta pada Minggu (13/9/2020).

Dari pantauan di Terminal 2E kedatangan domestik Bandara Soekarno Hatta, tersangka dokter tersebut mendarat sekira pukul 13.00 WIB sambil tertegun malu digiring Satreskrim Polresta Bandara Soekarno Hatta. Kasatreskrim Polresta Bandara Soekarno Hatta, Kompol Alexander Yurikho mengatakan kalau EF ditangkap di diamankan di Balige, Kabupaten Toba, Sumatera Utara pada pukul 01.00 WIB, Jumat (25/9/2020). "Tim Garuda Satreskrim Polresta Bandara Soekarno Hatta hari ini dini hari tadi 01.00 WIB tanggal 25 september 2020 berhasil mengamankan tersangka tindak pidana pelecehan, penipuan, dan pemerasan," jelas Alexander di Terminal 2E Bandara Soekarno Hatta, Jumat (25/9/2020).

Saat dilakukan penangkapan, EF sedang bersama teman wanitanya di indekos. Kendati demikian, Alexander enggak memberikan informasi lebih mendalam soal status teman wanita si EF tersebut. "Yang bersangkutan (EF) ditangkap bersama seorang teman wanitanya di daerah Baligei di sebuah kos kosan," jelas Alexander.

Kini, EF langsung digiring ke Mapolresta Bandara Soekarno Hatta untuk dimintai keterangan secara mendalam soal kasus yang menimpanya. Sebelumnya diberitakan, dugaan pelecehan seksual terhadap penumpang oleh tenaga kesehatan terjadi di Terminal 3 Bandara Soekarno Hatta. Kasus tersebut terlanjur viral di media sosial Twitter saat korban sedang melakukan rapid test yang memang dapat dilakukan di Terminal 3 Bandara Soekarno Hatta.

Korban sendiri menceritakan pengalaman pahitnya di akun pribadinya @listongs secara lengkap. Ia bercerita kronologis dugaan pelecehan yang dilakukan oleh seorang pria yang dia panggil dokter pada Minggu (13/9/2020) pagi atau sekira pukul 04.00 WIB. Pria tersebut yang melakukan rapid test kepada dirinya, saat rapid awal, sempat diklaim bila hasil perempuan muda yang akan terbang ke Nias pukul 06.00 WIB itu reaktif.

Parahnya, ia bercerita lagi bila hasil tersebut bisa diubah ke non reaktif asalkan ada imbalan sejumlah uang. Tak main main, oknum dokter tersebut meminta uang sebesar Rp 1,4 juta dan bukti transfernya ia unggah di akun Twitternya yang digunakan untuk menebus hasil non reaktif. Lalu, @listongs juga menceritakan bila dirinya mendapatkan pelecehan seksual arah departure area Terminal 3.

Pelecehan tersebut diceritakannya membuatnya kaget bukan main hingga menangis histeris. Pria yang diyakini akun @listongs tersebut masih mengiriminya pesan melalui WhatsApp, mencoba untuk menghubunginya. Cerita di twitter ini pun viral hanya dalam waktu beberapa jam akun @listongs mengunggahnya.

Polda Metro Jaya masih mengusut kasus pemerasan dan pelecehan seksual yang diduga dilakukan petugas rapid test berinisial EFY di Bandara Soekarno Hatta. Polisi pun memanggil pihak Ikatan Dokter Indonesia (IDI) untuk dimintai keterangan. "Hari ini kita jadwalkan untuk memeriksa penanggung jawab untuk rapid tes di Terminal 3 Bandara dalam hal ini PT Kimia Farma, kemudian kita juga akan memeriksa dari IDI," kata Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Yusri Yunus kepada wartawan, Kamis (24/9/2020).

Menurut Yusri, pemeriksaan terhadapan pihak IDI bertujuan untuk menggali sosok EFY yang kini telah ditetapkan sebagai tersangka. "Tujuannya untuk bisa memastikan lagi apakah si tersangka EFY ini dokter atau petugas kesehatan karena ini masih simpang siur," ujar dia. EFY yang diduga melakukan penipuan, pemerasan, dan pelecehan penumpang di Bandara Soekarno Hatta telah dibebastugaskan oleh PT Kimia Farma.

Dalam hal ini, PT Kimia Farma merupakan merupakan penyelenggara rapid test di Bandara Soekarno Hatta. "Yang bersangkutan sudah dibebastugaskan oleh PT Kimia Farma," kata Yusri. Polda Metro Jaya juga telah menetapkan EFY sebagai tersangka meski keberadaan oknum tenaga kesehatam tersebut belum diketahui.

Menurut Yusri, penetapan status tersangka kepada EFY sudah sesuai prosedur. "Kita lakukan gelar perkara dengan alat bukti, keterangan ahli yang ada untuk dinaikkan dari penyelidikan menjadi penyidikan. Makanya kita tetapkan saudara EF ini sebagai tersangka," jelas dia. Kasus ini viral di media sosial setelah korban menceritakan pengalamannya menjalani rapid test di Bandara Soekarno Hatta.

Korban sendiri menceritakan pengalaman pahitnya di akun pribadinya @listongs secara lengkap. Ia bercerita kronologis dugaan pelecehan yang dilakukan oleh seorang pria yang dia panggil dokter pada Minggu (13/9/2020) pagi atau sekira pukul 04.00 WIB. Pria tersebut yang melakukan rapid test kepada dirinya, saat rapid awal, sempat diklaim bila hasil perempuan muda yang akan terbang ke Nias pukul 06.00 WIB itu reaktif.

Parahnya, ia bercerita lagi bila hasil tersebut bisa diubah ke non reaktif asalkan ada imbalan sejumlah uang. Tak main main, oknum dokter tersebut meminta uang sebesar Rp 1,4 juta dan bukti transfernya ia unggah di akun Twitternya yang digunakan untuk menebus hasil non reaktif. Lalu, @listongs juga menceritakan bila dirinya mendapatkan pelecehan seksual.

Pelecehan tersebut diceritakannya membuatnya kaget bukan main hingga menangis histeris. Pria yang diyakini akun @listongs tersebut masih mengiriminya pesan melalui WhatsApp, mencoba untuk menghubunginya. Cerita di twitter ini pun viral hanya dalam waktu beberapa jam akun @listongs mengunggahnya

Saat dikonfirmasi, Kasatreskrim Polresta Bandara Soekarno Hatta, Kompol Alexander Yurikho mengatakan, pihaknya belum menerima laporan secara resmi dari terduga korban. Ia menjelaskan, untuk tahap awal, pihaknya akan memeriksa kamera pengintai untuk mendapatkan rekaman kejadian yang viral itu. "Masih kita lakukan upaya penyelidikan ya," tutup Alexander.

Oknum petugas kesehatan dibebastugaskan Petugas rapid test berinisial EFY yang diduga melakukan penipuan, pemerasan, dan pelecehan penumpang di Bandara Soekarno Hatta telah dibebastugaskan oleh PT Kimia Farma. Dalam hal ini, PT Kimia Farma merupakan merupakan penyelenggara rapid test di Bandara Soekarno Hatta.

"Yang bersangkutan sudah dibebastugaskan oleh PT Kimia Farma," kata Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Yusri Yunus kepada wartawan, Rabu (23/9/2020). Polda Metro Jaya juga telah menetapkan EFY sebagai tersangka meski keberadaan oknum tenaga kesehatan tersebut belum diketahui. Menurut Yusri, penetapan status tersangka kepada EFY sudah sesuai prosedur.

"Kita lakukan gelar perkara dengan alat bukti, keterangan ahli yang ada untuk dinaikkan dari penyelidikan menjadi penyidikan. Makanya kita tetapkan saudara EF ini sebagai tersangka," jelas dia. Kasus ini viral di media sosial setelah korban menceritakan pengalamannya menjalani rapid test di Bandara Soekarno Hatta. Korban sendiri menceritakan pengalaman pahitnya di akun pribadinya @listongs secara lengkap.

Ia bercerita kronologis dugaan pelecehan yang dilakukan oleh seorang pria yang dia panggil dokter pada Minggu (13/9/2020) pagi atau sekira pukul 04.00 WIB. Pria tersebut yang melakukan rapid test kepada dirinya, saat rapid awal, sempat diklaim bila hasil perempuan muda yang akan terbang ke Nias pukul 06.00 WIB itu reaktif. Parahnya, ia bercerita lagi bila hasil tersebut bisa diubah ke non reaktif asalkan ada imbalan sejumlah uang.

Tak main main, oknum dokter tersebut meminta uang sebesar Rp 1,4 juta dan bukti transfernya ia unggah di akun Twitternya yang digunakan untuk menebus hasil non reaktif. Lalu, @listongs juga menceritakan bila dirinya mendapatkan pelecehan seksual. Pelecehan tersebut diceritakannya membuatnya kaget bukan main hingga menangis histeris.

Pria yang diyakini akun @listongs tersebut masih mengiriminya pesan melalui WhatsApp, mencoba untuk menghubunginya. Cerita di twitter ini pun viral hanya dalam waktu beberapa jam akun @listongs mengunggahnya Saat dikonfirmasi, Kasatreskrim Polresta Bandara Soekarno Hatta, Kompol Alexander Yurikho mengatakan, pihaknya belum menerima laporan secara resmi dari terduga korban.

Ia menjelaskan, untuk tahap awal, pihaknya akan memeriksa kamera pengintai untuk mendapatkan rekaman kejadian yang viral itu. "Masih kita lakukan upaya penyelidikan ya," tutup Alexander.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *