Motif Penyerangan hingga Sang Imam Kenal Pelaku TERBARU Imam Masjid Ditikam saat Pimpin Doa

Seorang imam masjid di Pekanbaru, Yazid Umar Nasution (36) menjadi sasaran penikaman oleh seorang pria. Upaya penikaman itu terjadi pada Kamis (23/7/2020) malam saat sang imam sedang memimpin doa di Masjid Al Falah, Jalan Sumatera, Kota Pekanbaru Meski bajunya robek terkena pisau, beruntung sang imam selamat.

Polisi mengungkap motif penyerangan tersebut. Sementara,Yazid Umar Nasution mengaku mengenal pria yang menyerangnya. Penikaman itu terjadi setelah jamaah melakukan salat Isya berjamaah pada Kamis malam.

Diberitakan , saat itu, pelaku berbaju biru tiba tiba datang dari arah depan dan langsung mendatangi Yazid Umar Nasution yang sedang memimpin doa. Pelaku langsung menikam Yazid Umar Nasution menggunakan pisau yang dibawanya. Dia mencoba menikam sebanyak dua kali.

Yazid Umar Nasution sigap mencoba mengelak sambil menendang. Sementara pisau dapur yang digunakan pelaku bengkok. Sadar aksinya gagal, pelaku mencoba kabur melarikan diri.

Namun, jalan keluar langsung ditutup jemaah dan akhirnya pelaku berhasil diamankan. Tak lama kejadian itu, anggota Polsek Pekanbaru Kota datang ke lokasi kejadian untuk mengamankan pelaku dengan barang bukti sebilah pisau. Pelaku diketahui berinisial IM (24).

Kapolresta PekanbaruKombes Nandang Mu'min Wijaya mengatakan berdasarkan hasil pemeriksaan sementara, pelaku melakukan penyerangan karena kecewa dengan korban. Sebab, pelaku sebelumnya konsultasi dengan korban terkait permasalahan pribadinya. "Jadi pelaku ini sudah beberapa kali berkonsultasi tentang permasalahannya. Namun, pelaku merasa tidak pernah mendapatkan solusi. Akhirnya diduga pelaku kecewa dan stres, kemudian pelaku melakukan penusukan terhadap korban," katanya sebagaimana dikutip dari .

Meski demikian, Polisi masih mendalami motif pelaku serta memeriksa kejiwaan pelaku. Yazid Umar Nasution tak menyangka dirinya akan menjadi sasaran penyerangan. Peristiwa terjadi saat ia selesai memimpin salat Isya berjamaah.

Ketika itu posisinya masih di tempat imam, guna memimpin doa. "Ada yang berusaha menusuk saya dengan pisau, salah seorang jamaah juga." "Tapi kayaknya dia nggak ikut Sholat Isya, karena pas rakaat pertama saya nampak dia mau keluar dari ruangan (sebelah imam) itu," ucapnya saat ditemui di Mapolsek Pekanbaru Kota sebagaimana dikutip dari .

"Cuma ada yang menghalangi dia, makanya Sholat saya ringkas karena ada kondisi itu tadi," sambung dia lagi. Beruntung Yazid berhasil selamat. Ia hanya mengalami luka gores di bagian dada sebelah kiri atas.

Yazid mengaku, ia kenal dengan pelaku. Perkenalan sudah beberapa bulan sebelum Ramadan. Lanjut dia, pelaku sering berkonsultasi dengan dirinya.

"Tentang masalah pribadi dia, masalah pekerjaan dia, masalah keluarga dia. Saya sudah beri solusi, kemudian dia kembali lagi. Masalah itu juga, saya kasih solusi itu juga," aku Yazid. Beberapa pekan lalu, pelaku mengirim sms ke Yazid. Pelaku kembali konsultasi.

"Itu yang nggak saya respon. Saya sudah suruh dia ikut ikut kajian remaja di Pekanbaru. Cuma dilarang orangtuanya," ungkap Yazid.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *