Doa Rasulullah SAW untuk Menghidupkan Malam Lailatul Qadar di 10 Hari Terakhir Ramadhan

Sangat dianjurkan untuk memperbanyak doa di malam lailatul qadar, lebih lebih doa yang dianjurkan oleh Nabi Muhammad SAW. Bagi umat muslim, menghidupkan sepuluh hari terakhir di bulan ramadhan merupakan sunnah yang dianjurkan Rasulullah. Hal ini dikarenakan banyaknya keutamaan pada sepuluh hari terakhir, diantaranya yakni terdapat malam mulia, malam lailatul qadar.

Dalam sebuah riwayat, Aisyah menceritakan Rasulullah sangat bersungguh sungguh pada 10 hari terakhir bulan Ramadhan melebihi kesungguhan beliau di waktu yang lainnya. “Apabila Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam memasuki sepuluh hari terakhir (bulan Ramadhan), beliau mengencangkan sarungnya (untuk menjauhi para istri beliau dari berjima’), menghidupkan malam malam tersebut dan membangunkan keluarganya.” (HR. Bukhari no. 2024 dan Muslim no. 1174). Terdapat banyak keutamaan di malam lailatul qadar, diantara keutamaan tersebut yakni dilipatkgandakannya pahala, lebih baik dari 1000 bulan.

Dalam buku Pandungan Ramadhan terbitan pustaka muslim disebutkan Mujahid, Qotadah dan ulama lainnya berpendapat, yang dimaksud dengan lebih baik dari seribu bulan adalah shalat dan amalan pada lailatul qadar lebih baik dari shalat dan puasa di 1000 bulan yang tidak terdapat lailatul qadar. Yang dimaksudkan dengan menghidupkan lailatul qadar adalah menghidupkan mayoritas malam dengan ibadah dan tidak mesti seluruh malam. Menghidupkan malam lailatul qadar pun bukan hanya dengan shalat, bisa pula dengan dzikir dan tilawah Al Qur’an.

Sangat dianjurkan untuk memperbanyak do’a pada lailatul qadar, lebih lebih do’a yang dianjurkan oleh Nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam sebagaimana terdapat dalam hadits dari Aisyah. عَنْ عَائِشَةَ ، قَالَتْ : قُلْتُ : يَا رَسُولَ اللَّهِ ، أَرَأَيْتَ إِنْ عَلِمْتُ أَيُّ لَيْلَةٍ لَيْلَةُ الْقَدْرِ مَا أَقُولُ فِيهَا ؟ قَالَ : قُولِي : اللَّهُمَّ إِنَّكَ عُفُوٌّ كَرِيمٌ تُحِبُّ الْعَفْوَ فَاعْفُ عَنِّي Dari Aisyah yang berkata, “Saya bertanya kepada Rasulullah, ‘Wahai Rasulullah, bagaimana menurutmu jika saya mendapati malam lailatul Qadar, apa yang harus aku baca?’ Rasulullah bersabda, ‘Bacalah: Allahumma innaka ‘afuwwun kariimun tuhibbul ‘afwa fa’fu ‘anni (Ya Allah sesungguhnya Engkau Maha Pemaaf yang menyukai permintaan maaf, maafkanlah aku).’” (HR. Al Tirmidzi)

Doa ini bersumber dari kitab Sunan Al Tirmidzi, Sunan Ibnu Majah, Musnad Ahmad, Syu’ab Al Iman dan Mustadrak ‘Ala Al Shahihain. Imam Al Tirmidzi mengatakan, ini adalah hadis hasan shahih. Imam Al Hakim mengatakan, hadis ini adalah sahih sesuai syarat Imam Al Bukhari dan Muslim. Al Quran turun tidak dalam satu waktu, namun dua waktu. Pertama, Al Quran diturunkan Allah dari Lauhul Mahfuz ke Baitul 'Izzah di langit dunia.

Setelah itu, baru Allah menurunkan Al Quran dari langit dunia kepada Rasulullah secara berangsur dan bertahap. Peristiwa diturunkannya Al Quran dari Lauhul Mahfuz ke Baitul 'Izzah inilah yang disebut sebagai malam Lailatul Qadar. Pada peristiwa Lailatul Qadar, Allah menurunkan Al Quran secara utuh pada satu waktu.

Allah tidak menyebutkan secara jelas kapan tanggal diturunkannya Al Qur'an ke Baitul 'Izzah. Namun hanya memberikan tanda tandanya seperti dalam surat Al Qadr. Seperti dijelaskan dalam Qur'an Surat (QS) Al Qadr 1 5, Allah SWT berfirman :

اِنَّآ اَنْزَلْنٰهُ فِيْ لَيْلَةِ الْقَدْرِ "Sesungguhnya Kami telah menurunkannya (Al Qur'an) pada malam qadar." وَمَآ اَدْرٰىكَ مَا لَيْلَةُ الْقَدْرِۗ

"Dan tahukah kamu apakah malam kemuliaan itu?" لَيْلَةُ الْقَدْرِ ەۙ خَيْرٌ مِّنْ اَلْفِ شَهْرٍۗ "Malam kemuliaan itu lebih baik daripada seribu bulan."

تَنَزَّلُ الْمَلٰۤىِٕكَةُ وَالرُّوْحُ فِيْهَا بِاِذْنِ رَبِّهِمْۚ مِنْ كُلِّ اَمْرٍۛ "Pada malam itu turun para malaikat dan Ruh (Jibril) dengan izin Tuhannya untuk mengatur semua urusan." سَلٰمٌ ۛهِيَ حَتّٰى مَطْلَعِ الْفَجْرِ

"Sejahteralah (malam itu) sampai terbit fajar." Hj Ari Hikmawati, Dosen IAIN Surakarta menjelaskan, Al Qadar mempunyai tiga pengertian, pertama adalah ketetapan atau penentuan. Pada malam Lailatul Qadar tersebut, Allah menetapkan ketentuan ketentuan untuk manusia.

Kedua, Lailatul Qadar berarti malam kemuliaan. Satu di antara kemulianan itu yakni malam turunnya Al Quran. Selain itu, lailatul qadar juga berarti sempit. Kata sempit di sini diartikan, bumi ini sempit saat Lailatul Qadar karena para malaikat turun ke Bumi yang seakan akan bumi ini sempit.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *